5 Alasan Bitcoin Tidak akan Bertahan!

5 Alasan Bitcoin Tidak akan Bertahan!

Investing.com  | 22/01/2018 21:27

Bitcoin, yang bisa dibilang uang kripto paling populer di dunia, telah mengalami masa-masa yang sulit sepanjang 2018 ini. Setelah menikmati tahun yang luar biasa pada 2017 lalu, harga telah jatuh sekitar 20% sepanjang tahun ini.

Pada level sekitar $11.500, harga satu Bitcoin lebih dari 40% di bawah rekor tertingginya sekitar $20.000 yang disentuh pada pertengahan bulan Desember, menyapu sekitar $140 miliar dari batas pangsa pasarnya.

Keruntuhan Bitcoin di Tahun 2018


Selain koreksi harga baru-baru ini, Bitcoin juga telah kehilangan dominasinya di pasar mata uang kripto dan sekarang hanya menguasai pangsa sekitar 32%, secara signifikan lebih rendah dari 85% yang terjadi pada puncaknya tahun lalu.

Meskipun masih terlalu dini untuk menyatakan bahwa pesta Bitcoin telah selesai, pastinya akan terasa seolah-olah prospek masa depan beralih dari terang ke gelap bagi koin digital paling berharga di dunia ini. Berikut adalah lima faktor yang berpotensi menyebabkan kematian Bitcoin.

1. Waktu Transaksi Melambat

Saat ini, dibutuhkan waktu rata-rata sekitar 200 menit untuk mengkonfirmasi transaksi Bitcoin tunggal, menurut Blockchain.com. Waktu rata-rata bulan Desember adalah sangat besar di 2,322 menit, atau sekitar 38 jam, dengan pakar pasar menyalahkan minat yang belum pernah terjadi sebelumnya pada mata uang digital ini karena mengganggu jaringan blockchain.

Waktu Rata-Rata Konfirmasi Transaksi Bitcoin 1/2017-12/2017

Kecepatan transaksi yang lambat itu telah menyebabkan sejumlah perpecahan di blockchain Bitcoin. Pada bulan Agustus, blockchain dipaksa untuk membagi dua bagian dalam sebuah peristiwa yang dikenal sebagai "hard fork". Hal ini menyebabkan terciptanya spin-off Bitcoin yang disebut Bitcoin Cash. Hard fork lain terjadi pada bulan Oktober, melahirkan cabang Bitcoin lain yang disebut Bitcoin Gold, karena pedagang berusaha mengambil tindakan untuk meningkatkan ukuran blok pada jaringan.

Sebagai perbandingan, jaringan Ripple dapat menampung hingga 1.500 transaksi setiap detiknya. Alternatif koin lain juga memiliki kemampuan untuk mengaktifkan transaksi dalam hitungan detik. Misalnya, transaksi Ethereum membutuhkan waktu kurang dari 20 detik untuk mengonfirmasi.

Namun, angka tersebut jauh dibandingkan dengan raksasa jasa pembayaran tradisional seperti Visa (NYSE:V), yang dapat mengkonfirmasi hingga 24.000 transaksi per detik.

2. Biaya yang Meroket

Biaya transaksi yang meroket secara fundamental mengubah Bitcoin. Awalnya, salah satu nilai jual terbesar Bitcoin adalah bahwa pembayaran transaksi akan cepat, mudah, dan yang terpenting - murah.

"Biaya mediasi meningkatkan biaya transaksi, membatasi ukuran transaksi yang praktis minimal dan mengurangi kemungkinan transaksi kecil biasa," tulis pendiri Bitcoin Satoshi Nakamoto dalam whitepaper yang mengumumkan teknologinya. Sampai awal tahun 2017, biaya Bitcoin cenderung jauh di bawah $1. Namun dalam beberapa bulan terakhir, popularitasnya yang meningkat telah melampaui kemampuan jaringan untuk mengatasi permintaan yang melonjak.

Akibatnya, jaringan Bitcoin seperti yang kita kenal sekarang sangat berbeda dari apa yang terjadi pada masa pertumbuhan. Orang-orang saat ini membayar sekitar rata-rata $25 untuk melakukan transaksi menggunakan mata uang digital ini, jauh lebih tinggi daripada yang terlihat pada awal tahun 2017, menurut data oleh BitInfoCharts.

Rata-Rata Biaya Pembayaran Bitcoin, 2017


Sebaliknya, biaya transaksi rata-rata Ripple saat ini hanya sebagian kecil dari satu sen, sementara Litecoin dan Bitcoin Cash menawarkan biaya transaksi rata-rata masing-masing 35 sen dan 30 sen.

Perkembangan ini telah menyebabkan semakin banyak pedagang dan bisnis - yang mencoba mewujudkan visi Satoshi tentang Bitcoin sebagai platform "transaksi biasa yang kecil" - mulai beralih dari BTC, menuju jaringan alternatif dan koin kripto lainnya.

3. Aturan dan Regulasi yang Lebih Ketat

Setelah reli 1.900% yang luar biasa tahun lalu, Bitcoin telah memulai tahun 2018 ini dengan sebuah catatan beragam. Obrolan yang terus-menerus terkait peraturan dan aturan yang ketat telah mengguncang sentimen investor, terutama di Asia.

Korea Selatan, dan baru-baru ini pada akhir pekan lalu, India, merupakan negara-negara baru yang mengeluarkan aturan hukum untuk melawan perdagangan Bitcoin, setelah Menteri Kehakiman Korea Selatan mengatakan bahwa pemerintah mempertimbangkan sebuah "larangan" perdagangan mata uang kripto. Banyak bank-bank swasta terbesar di India telah menangguhkan akun bursa kripto yang terkait dengan perdagangan Bitcoin. Lembaga penegakan hukum di Korea Selatan juga mulai menyelidiki bursa terbesar negara tersebut karena menghindari pajak.

China juga menerapkan larangan serupa tahun lalu dan baru-baru ini mengisyaratkan akan meningkatkan pembatasan perdagangan kripto, dengan menargetkan platform online dan aplikasi seluler yang menawarkan layanan layaknya bursa.

Menambah kekhawatiran akan meningkatnya pengawasan dari regulator global, seorang direktur di bank sentral Jerman mengatakan minggu ini bahwa setiap upaya untuk mengatur eskalasi kripto harus dilakukan dalam skala global, karena peraturan nasional atau regional akan sulit diterapkan pada komunitas virtual yang tanpa batas.

Legalitas Bitcoin di Seluruh Dunia


Saat uang kripto telah mengesampingkan hambatan serupa di masa lalu, upaya bersama dari pemerintah dan otoritas pengatur terkemuka di dunia yang bertujuan untuk mengatasi masalah ini berpotensi menjadi ancaman yang akhirnya menghancurkan Bitcoin.

4. Masalah Pertambangan Digital

Pemerintah China berencana untuk menutup para penambang Bitcoin sebagai bagian dari tindakan tegas terakhir terhadap uang kripto. Pada tanggal 10 Januari, Leading Group of Internet Financial Risks Remediation meminta agar pemerintah daerah China membuat "jalan keluar yang tertib" dari industri ini.

Berita ini penting karena penambang China berjumlah sekitar 60% dari total Bitcoin di seluruh dunia, menjadikannya negara pertambangan Bitcoin terbesar di dunia. Fakta bahwa sebagian besar pertambangan Bitcoin terjadi di China bisa membawa kekacauan bagi komunitas Bitcoin.

Lokasi Pool Pertambangan Bitcoin


Hal lain yang perlu diperhatikan: satu sesi pertambangan Bitcoin awalnya menciptakan 50 Bitcoin, kemudian jumlahnya turun menjadi 25 dan sekarang berada pada kisaran kira-kira 12,5. Beberapa memperkirakan bahwa pada tahun 2020, akan turun menjadi 6,25 Bitcoin yang akan membuat pertambangan tidak menguntungkan.

Jika Bitcoin tidak ditambang, transaksi tidak disetujui dan Bitcoin baru tidak diproduksi. Lebih dari 16.800.000 Bitcoin telah ditambang pada 13 Januari, mendekati jumlah maksimum 21 juta koin yang ditambang. Setelah semua Bitcoin ditambang berarti pasokan tidak bisa lagi tumbuh.

5. Kehilangan Anonimitas

Sejak awal, salah satu aspek yang paling menarik tentang Bitcoin adalah anonimitasnya. Itu, bagaimanapun, tampaknya akan berubah dengan cepat, karena regulator dan otoritas pajak agak memaksa para pedagang untuk mengungkap identitas asli mereka.

Korea Selatan baru saja mengumumkan perubahan besar pada perdagangan mata uang kripto, yang menyatakan bahwa setiap orang di dalam negara tersebut dan melakukan perdagangan perlu menggunakan nama asli mereka. Memang, skema apa pun yang mengurangi anonimitas transaksi Bitcoin bisa menghilangkan banyak daya tarik uang kripto.

Pada bulan November 2017, bursa mata uang kripto terkemuka Coinbase mengalami kekalahan besar di tangan Internal Revenue Service (IRS) AS (Dinas Pajak Amerika Serikat), ketika sebuah pengadilan federal California memerintahkan bursa tersebut untuk menyerahkan identifikasi catatan semua pengguna yang telah membeli, menjual, mengirim, atau menerima lebih dari $20.000 melalui akun mereka dalam satu tahun antara tahun 2013 dan 2015.

FBI juga telah menyatakan dengan sangat jelas bahwa mereka sangat memperhatikan Bitcoin, dan semakin mudah menemukan identitas sebenarnya dari orang-orang yang menggunakan bitcoin untuk aktivitas ilegal. Mengingat ancaman yang ditimbulkannya terhadap pengumpulan pajak serta meningkatnya kekhawatiran oleh penegakan hukum atas kemampuannya untuk memasok di pasar gelap, tidak mengherankan jika pihak berwenang di seluruh dunia semakin keras terhadap Bitcoin.

Dengan semua yang dikatakan, tidak tampak bahwa uang kripto ini akan segera hilang dalam waktu dekat. Spekulasi kami adalah bahwa dalam jangka panjang, teknologi blockchain yang membuat Bitcoin dibangun akan berkembang, namun harga koin itu sendiri akan runtuh, menyebabkannya diganti oleh salah satu sepupunya yang lebih efisien dan lebih muda. Meskipun tidak ada yang tahu pasti, kami yakin alternatif koin yang memiliki kesempatan terbaik untuk menjadi pemimpin pasar berikutnya menggantikan Bitcoin adalah Ripple, Dash dan NEM.

Dalam beberapa bulan terakhir, Ripple telah mendaftarkan beberapa lembaga keuangan tambahan ke jaringan blockchainnya, sehingga kliennya menjadi lebih dari 100, termasuk nama besar seperti Santander Spanyol (NYSE:SAN), UniCredit Italia (OTC:UNCFY), Grup UBS Swiss (NYSE:UBS) dan Standard Chartered Inggris (OTC:SCBFF). Lebih banyak lembaga keuangan dilaporkan akan bergabung dengan jaringan global Ripple yang berkembang tahun ini, karena memungkinkan bank-bank untuk menyelesaikan pembayaran lintas-perbatasan lebih cepat dan lebih murah daripada yang mereka lakukan melalui jaringan pembayaran global konvensional.

Daya tarik utama di balik Ripple adalah menghubungkan bank, penyedia pembayaran, pertukaran aset digital dan korporat melalui jaringan buku besar terdistribusi, RippleNet, untuk memberikan satu pengalaman tanpa gesekan untuk mengirim uang secara global.

Dash telah menjadi berita utama karena indikasi dari semakin bertambahnya permintaan oleh vendor online dan bahkan toko fisik untuk menerimanya sebagai bentuk pembayaran. Sejauh ini, kripto ini dapat digunakan pada lebih dari 100 situs web dan 300 toko fisik untuk membeli barang atau jasa.

Dash menawarkan semua fitur yang sama seperti Bitcoin namun juga memiliki kemampuan canggih yang memecahkan banyak masalah yang ditemukan pada sepupunya yang lebih tua, termasuk transaksi instan, yang menjadikannya pilihan pembayaran yang lebih menarik.

Akhirnya, perangkat lunak blockchain NEM saat ini digunakan dalam blockchain komersial yang disebut Mijin, yang sedang diuji oleh lembaga keuangan dan perusahaan swasta di Jepang dan internasional. Para pengembang mengklaim bahwa hal itu akan mengurangi biaya institusional perbankan sebesar 90% dan juga membuat industri perbankan lebih aman.

Investing.com

Artikel Terkait

Komentar terkini

Tambahkan Komentar
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
EDIANTO DAMANIK
EDIANTO DAMANIK

Lalu bagaimana nasib btc tahun 2018 ini. Terima kasih  ... (Baca Selengkapnya)

04/06/2018 02:21 GMT· Balas
Diskusi
Tulis balasan...
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.

Perdagangan instrumen finansial dan/atau mata uang kripto membawa risiko tinggi, termasuk risiko kehilangan sebagian atau seluruh nilai investasi Anda, dan mungkin tidak sesuai untuk sebagian investor. Harga mata uang kripto amat volatil dan dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor eksternal seperti peristiwa finansial, regulasi, atau politik. Trading dengan margin meningkatkan risiko finansial.
Sebelum memutuskan untuk memperdagangkan instrumen finansial atau mata uang kripto, Anda harus sepenuhnya memahami risiko dan biaya terkait perdagangan di pasar finansial, mempertimbangkan tujuan investasi, tingkat pengalaman, dan selera risiko Anda dengan cermat, serta mencari saran profesional apabila dibutuhkan.
Fusion Media mengingatkan Anda bahwa data di dalam situs web ini tidak selalu real-time atau akurat. Data dan harga di situs web ini. Data dan harga yang ditampilkan di situs web ini belum tentu disediakan oleh pasar atau bursa, namun mungkin disediakan oleh pelaku pasar sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dengan harga aktual pasar. Dengan kata lain, harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan trading. Fusion Media dan penyedia data mana pun yang dimuat dalam situs web ini tidak bertanggung jawab atas kerugian atau kehilangan apa pun yang diakibatkan oleh trading Anda atau karena Anda mengandalkan informasi yang dimuat dalam situs web ini.
Anda dilarang untuk menggunakan, menyimpan, memperbanyak, menampilkan, mengubah, meneruskan, atau menyebarkan data yang dimuat dalam situs web ini tanpa izin eksplisit tertulis sebelumnya dari Fusion Media dan/atau penyedia data. Semua hak kekayaan intelektual dipegang oleh penyedia dan/atau bursa yang menyediakan data yang dimuat dalam situs web ini.
Fusion Media mungkin mendapatkan imbalan dari pengiklan yang ditampilkan di situs web ini berdasarkan interaksi Anda dengan iklan atau pengiklan.

English (USA) English (UK) English (India) English (Canada) English (Australia) English (South Africa) English (Philippines) English (Nigeria) Deutsch Español (España) Español (México) Français Italiano Nederlands Polski Português (Portugal) Português (Brasil) Русский Türkçe ‏العربية‏ Ελληνικά Svenska Suomi עברית 日本語 한국어 简体中文 繁體中文 Bahasa Melayu ไทย Tiếng Việt हिंदी
Keluar
Yakin ingin keluar?
TidakYa
BatalkanYa
Menyimpan Perubahan

+

Unduh Aplikasi Investing.com

Dapatkan quote, grafik, dan notifikasi real time gratis mengenai saham, indeks, mata uang, komoditas, dan obligasi. Dapatkan analisis/prediksi teknikal terbaik gratis.

Investing.com lebih baik di Aplikasi!

Lebih banyak konten, grafik dan quote lebih cepat, dan pengalaman yang lebih mulus tersedia hanya di Aplikasi.

';