Penutupan Juni: Setelah Lampaui Volatilitas Besar, Paruh Kedua akan Lebih Liar

Penutupan Juni: Setelah Lampaui Volatilitas Besar, Paruh Kedua akan Lebih Liar

Charley Blaine/Investing.com  | 02/07/2020 13:12

Pasca runtuhnya pasar yang disebabkan oleh COVID-19 pada Q1 2020, saham berakhir pada bulan Juni dan kuartal kedua dengan reli yang kuat. Kuartal ini adalah kuartal terbaik bagi para investor setidaknya dalam 20 tahun.

Sementara rebound diterima, masa depan tidak terlalu jelas. Perjuangan yang sedang berlangsung untuk mengendalikan penyebaran pandemi COVID-19 di skala global dan AS terus berlanjut. Jadi, perkirakan pasar akan tetap stabil.

S&P 500 naik 1,5% pada hari Selasa pada penutupan. Indeks acuan tersebut naik 19,95% selama kuartal tersebut, kenaikan kuartalan terbesar sejak naik 20,9% pada kuartal keempat 1998. Untuk Juni, S&P naik 1,84%.

The Dow Jones Industrial Average melonjak 17,8% di kuartal ini. Itu adalah kinerja indeks mega-cap terbaik sejak Q4 1998.

Namun kedua indeks tersebut turun untuk tahun ini — masing-masing turun 4% dan 9,6%.

Sementara itu, NASDAQ Composite melonjak 30,6% di kuartal ini, acuan teknologi-berat menunjukkan kinerja terbaik sejak naik 48,2% pada kuartal keempat 1999. Selama bulan Juni indeks naik 6%.

COMPQ Weekly TTM

Pop besar NASDAQ menjadikannya naik 12,1% pada tahun ini.

NASDAQ 100 Index, didominasi oleh saham teknologi besar, melonjak 30% pada kuartal tersebut (dengan kenaikan 6,3% pada bulan Juni). Indeks ini naik 16,3% di tahun ini.

Salah satu alasan besar untuk kesenjangan dalam kinerja antara Dow dan S&P dan NASDAQ adalah bahwa komponen dari dua indeks pertama mencoba untuk mewakili ekonomi secara lebih luas, sedangkan lebih dari setengah dari kapitalisasi pasar NASDAQ 100 sebesar $12,9 triliun terdiri dari Apple (NASDAQ: AAPL), Microsoft (NASDAQ: MSFT)), Amazon (NASDAQ: AMZN) dua kelas saham Alphabet ( NASDAQ: GOOGL) dan (NASDAQ: GOOG), Facebook (NASDAQ: FB), Intel (NASDAQ: INTC) dan Tesla (NASDAQ: TSLA). 

Perusahaan kapitalisasi kecil Russell 2000 melonjak 25% selama jangka waktu yang sama, kenaikan kuartalan terbaik sejak 1991, didorong oleh kenaikan harga saham biotek. Namun, persentasenya turun 13,6% untuk tahun ini.

Pemenang Juni

Pemenang kuartal ini terkonsentrasi pada saham teknologi dan bioteknologi yang oleh para investor dipandang sebagai penggerak ekonomi global untuk masa yang akan datang bahkan ketika mereka berharap beberapa orang akan menemukan obat untuk COVID-19.

Selain itu, para investor didukung oleh upaya bank sentral untuk mendukung ekonomi global melalui sejumlah besar stimulus.

Sedangkan untuk kinerja saham individu, kami akan mulai dengan Tesla (NASDAQ: TSLA).

TSLA Weekly TTM

Produsen mobil listrik tersebut tampaknya menjadi saham to-go yang para trader harapkan dapat menghasilkan keuntungan cepat: saham naik 29,3% untuk Juni, 106,1% untuk kuartal kedua dan 158,1% sejauh tahun ini.

Apple melonjak 14,7% untuk bulan ini dan 43,5% untuk kuartal ini. Microsoft, naik 11% di bulan Juni, naik 29% di kuartal ini.

NVAX Weekly TTM

Novavax (NASDAQ: NVAX), salah satu dari ratusan perusahaan yang sedang mengerjakan vaksin COVID-19, menutup Juni lebih tinggi hampir 154%, naik lebih dari 500% untuk kuartal ini.

Hal yang menarik perhatian adalah saham perusahaan-perusahaan yang membantu penduduk yang dikurung untuk menjalani hidup normal sebisa mungkin di bawah kondisi pandemi baru

Zoom Video Communications (NASDAQ: ZM), yang teknologi konferensi videonya memungkinkan perusahaan mengadakan pertemuan jarak jauh — dan teman-teman lama kuliah dapat berkumpul secara informal — naik 41,3% pada Juni, 73,5% untuk kuartal ini. Saham telah naik 273% untuk tahun ini.

Tidak mengherankan, Amazon — karena perusahaan itu memungkinkan pelanggan berbelanja online dibandingkan di toko offline— juga didorong lebih tinggi, naik 41% di kuartal ini dan 13% di Juni. Kapitalisasi pasar perusahaan tersebut melonjak 50% dari $916 miliar pada 31 Desember menjadi $1,376 triliun pada hari Selasa.

Perusahaan pembayaran PayPal Holdings (NASDAQ: PYPL) juga menjumpai metrik bintang: naik 12,4%pada bulan Juni, 82% untuk kuartal ini dan 61,1% untuk tahun ini.

Demikian pula, pasar kerajinan online Etsy (NASDAQ: ETSY) juga mendapat manfaat: naik 31% untuk bulan ini dan 176% untuk kuartal ini karena lebih banyak pelanggan intinya berlindung di rumah masing-masing ... sambil berbelanja online.

Dan bukan hanya perusahaan teknologi atau biotek yang unggul. Clorox (NYSE: CLX), produsen pemutih dan produk pembersih rumah, mengalami percepatan karena permintaan yang kuat untuk merek-mereknya. Peritel perbaikan rumah, Home Depot (NYSE: HD) dan Lowe's (NYSE: LOW) naik 34% dan 57% pada kuartal tersebut karena para pemilik rumah memilih untuk merenovasi atau meningkatkan lingkungan mereka sambil berlindung di rumah.

... dan Para Pecundang

Di ujung lain dari spektrum, maskapai penerbangan, hotel dan terutama jalur pelayaran sahamnya jatuh di kuartal pertama setelah para konsumennya berhenti melakukan perjalanan. Meskipun banyak saham di sektor ini memantul dari posisi terendah mereka, sebagian besar masih tertekan secara signifikan.

CCL Weekly TTM

Saham raksasa industri pesiar Carnival (NYSE: CCL) bertambah 4% di bulan Juni, 25% untuk kuartal ini. Meskipun demikian, saham tetap di bawah tekanan, turun hampir 68% untuk tahun 2020 karena tidak jelas kapan jalur pelayaran akan mulai beroperasi lagi. Atau sebaliknya, jika mereka akan dapat menarik para pelanggan.

Peritel tradisional seperti rantai toko serba ada Macy's (NYSE: M) dan Nordstrom (NYSE: JWN) juga menderita: masing-masing telah menutup toko dan merumahkan ribuan karyawan.

Industri energi mengalami sedikit rebound di bulan Juni karena harga minyak naik dari posisi terendah yang terlihat di bulan Maret. Namun, rencana bisnis perusahaan dari para pemain industri untuk tahun ini telah memperkirakan minyak mentah kemungkinan mencapai $90, yang bahkan hasilnya tidak mendekati target.

Pada harga $39,27 per barel di penyelesaian hari Selasa, West Texas Intermediate naik 10,6% untuk bulan ini dan lebih dari 90% untuk kuartal ini. Namun, WTI turun lebih dari 35% untuk tahun ini. Penurunan tersebut merupakan hambatan besar bagi perusahaan minyak dan gas.

Royal Dutch Shell (NYSE: RDSa)) turun 2,2% pada hari Selasa setelah menuliskan nilai cadangan minyak dan gas sebesar $22 miliar. Saham ditutup pada bulan Juni dengan kenaikan sebesar 2,3% tetapi turun 6,3% selama kuartal dan turun 44% pada tahun ini.

Dampak politik melanda Facebook dan Twitter (NYSE: TWTR) - walaupun mungkin hanya sebentar — seperti beberapa pengiklan besar, termasuk Coca-Cola (NYSE: KO), Starbucks (NASDAQ: { {6500 | SBUX}}), PepsiCo (NASDAQ: PEP) dan Verizon (NYSE: VZ) mengatakan mereka menghentikan iklan di platform media sosial, di {{art-200529248 | | a boikot}} yang diselenggarakan oleh kelompok-kelompok hak-hak sipil karena mereka ingin mengontrol kebencian dengan lebih baik di situs-situs tersebut.

Facebook turun 9,5% pada hari Jumat tetapi telah memangkas kerugiannya. Sahamnya sudah naik 5% minggu ini.

Meskipun demikian, Twitter flat untuk bulan ini. Sahamnya turun 13% minggu lalu tetapi pulih 2,5% minggu ini. Untuk tahun ini, Facebook masih naik 10,6%. Twitter turun 7%.

Stimulus Fed, Kontrol Pandemi, dan Volatilitas

Dalam kondisi ekonomi yang normal, para investor saham mengambil keputusan investasi berdasarkan harga ekuitas, prospek perusahaan ke depan dan lingkungan ekonomi, termasuk harga uang.

Dengan yields Obligasi 10-tahun di 0,65%, uang dalam kondisi murah. Federal Reserve telah berulang kali bersumpah untuk memastikan bahwa kredit tersedia, dan, seperti kata pepatah lama, jangan membantah Fed.

Reli kuartal kedua mencerminkan kepercayaan pada bank sentral AS ditambah optimisme bahwa pandemi itu berada di bawah kendali atau, dalam narasi Presiden Trump, 'akan menghilang.'

Skenario optimis itu meledak pada akhir Juni ketika tingkat infeksi melonjak di negara-negara seperti Texas, Florida, Arizona dan California di mana ribuan orang berbondong-bondong ke bar, pantai dan tempat-tempat berkumpul lainnya, mengabaikan peringatan bahwa COVID-19 masih sangat menular.

Jadi, volatilitas meletus dengan sell-off Rabu dan Jumat dan reli pada hari Senin dan Selasa.

Faktanya, tahun 2020 dianggap sebagai tahun yang paling tidak stabil untuk saham sejak 2008, 2009 dan 2011. Lebih dari 50 hari perdagangan tahun ini hingga 30 Juni, S&P 500 telah naik atau turun 1,5% atau lebih — dengan 22 hari naik dan 28 hari turun.

Sebaliknya, selama 2019 penuh jumlah itu hanya 13 hari. Selama 2011, S&P 500 menjumpai 60 hari dari 1,5% keuntungan atau kerugian. Pada 2008 — tahun yang benar-benar mengerikan bagi saham dan ekonomi — totalnya adalah 98. Kita bisa berada di jalur yang tepat untuk melihat rekor baru pada metrik ini pada 2020.

Charley Blaine/Investing.com

Komentar terkini

Tambahkan Komentar
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.
Diskusi
Tulis balasan...
Harap tunggu sesaat sebelum Anda berikan komentar lagi.

Perdagangan instrumen finansial dan/atau mata uang kripto membawa risiko tinggi, termasuk risiko kehilangan sebagian atau seluruh nilai investasi Anda, dan mungkin tidak sesuai untuk sebagian investor. Harga mata uang kripto amat volatil dan dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor eksternal seperti peristiwa finansial, regulasi, atau politik. Trading dengan margin meningkatkan risiko finansial.
Sebelum memutuskan untuk memperdagangkan instrumen finansial atau mata uang kripto, Anda harus sepenuhnya memahami risiko dan biaya terkait perdagangan di pasar finansial, mempertimbangkan tujuan investasi, tingkat pengalaman, dan selera risiko Anda dengan cermat, serta mencari saran profesional apabila dibutuhkan.
Fusion Media mengingatkan Anda bahwa data di dalam situs web ini tidak selalu real-time atau akurat. Data dan harga di situs web ini. Data dan harga yang ditampilkan di situs web ini belum tentu disediakan oleh pasar atau bursa, namun mungkin disediakan oleh pelaku pasar sehingga harga mungkin tidak akurat dan mungkin berbeda dengan harga aktual pasar. Dengan kata lain, harga bersifat indikatif dan tidak sesuai untuk tujuan trading. Fusion Media dan penyedia data mana pun yang dimuat dalam situs web ini tidak bertanggung jawab atas kerugian atau kehilangan apa pun yang diakibatkan oleh trading Anda atau karena Anda mengandalkan informasi yang dimuat dalam situs web ini.
Anda dilarang untuk menggunakan, menyimpan, memperbanyak, menampilkan, mengubah, meneruskan, atau menyebarkan data yang dimuat dalam situs web ini tanpa izin eksplisit tertulis sebelumnya dari Fusion Media dan/atau penyedia data. Semua hak kekayaan intelektual dipegang oleh penyedia dan/atau bursa yang menyediakan data yang dimuat dalam situs web ini.
Fusion Media mungkin mendapatkan imbalan dari pengiklan yang ditampilkan di situs web ini berdasarkan interaksi Anda dengan iklan atau pengiklan.

English (USA) English (UK) English (India) English (Canada) English (Australia) English (South Africa) English (Philippines) English (Nigeria) Deutsch Español (España) Español (México) Français Italiano Nederlands Polski Português (Portugal) Português (Brasil) Русский Türkçe ‏العربية‏ Ελληνικά Svenska Suomi עברית 日本語 한국어 简体中文 繁體中文 Bahasa Melayu ไทย Tiếng Việt हिंदी
Keluar
Yakin ingin keluar?
TidakYa
BatalkanYa
Menyimpan Perubahan

+

Unduh Aplikasi Investing.com

Dapatkan quote, grafik, dan Peringatan real time gratis mengenai saham, indeks, mata uang, komoditas, dan obligasi. Dapatkan analisis/prediksi teknikal terbaik gratis.

Investing.com lebih baik di Aplikasi!

Lebih banyak konten, grafik dan quote lebih cepat, dan pengalaman yang lebih mulus tersedia hanya di Aplikasi.

';